Hikayat Menarik Jodie Octo, Fotografer Hingga Sutradara Video Musik

Untuk setiap shutter yang ditekan dalam menangkap moment-moment apik tidak terulang yang bermandikan cahaya dari set lampu yang terpasang di steger-steger panggung, hasil menawannya tidak perlu lagi di tanya lagi. Atau setiap foto jelita muda yang dihasilkan dari lampu, make up hingga style yang di tata dengan mendetail untuk setiap karya hebatnya. Jodie Octo memang perlu di semat sebagai professional sejati dalam dunia tangkap cahaya tanah air ini.

Belum lagi karirnya sebagai director dalam berpuluh video clip sarat gambar indah yang tuntas ia kepalai proses pembuatan nya. Karirnya sebagai sutradara video clip menjadi pembuktian pencapaian level lanjutnya dalam seni rekam gambar yang Jodie Octora geluti. Kami pun berbicara panjang mengenai karir, ragam pengalaman serta jerih payahnya dalam berkesenian.

Masih di stage photography?

Enggak, udah enggak. Udah banyak anak-anak baru juga. Gantian.

Kalo sama Bunga Citra Lestari (BCL)?

Kalo sama BCL kadang gue minta bantuan Ardi @fotokonser. Kalo gue kan udah jarang moto. Paling buat foto personal aja. Untuk konten contohnya. Kecuali untuk foto di luar negeri baru gue.

Kapan convert dari fotografer ke director?

Iya sekitaran 2014. Video clip pertama gue bantuin temen sebagai cameraman. Single Lenggang Temaram nya Aimee Saras. Itu belom Director.

Gue nge-direct videoclip pertama di clipnya Imela Kei Bread ‘n Butter dan berlanjut terus. Ada Ratu Rizky Nabila, The Rain, Audrey Lestari, Audi, videonya Gita Gutawa ada 4, Melly Goeslaw ada 3, Armand Maulana, KadriJimmo, Ussy Andika, Semur Jengkol Band, Syahrini, yang terakhir Brisia Jodie, Nadya Fatira dan banyak lagi. Total sekitar 30an, sisanya belum gue list.

Titik temu dari Fotografer ke Director itu gimana sih awalnya?

Initinya kan pekerjaan kayak gue itu kan pamer. Percuma lah lo pernah ngerjain video klip atau foto kalo gak pamer ya istilahnya. Kalo lo gak sering naro itu di Instagram ya siapa yang tau. Nawar-nawarin aja ke Label ke kenalan-kenalan. Nanti diajak kerja bareng. Kayak awalnya sama Trinity bareng Armand Maulana. Terus Musica.

Itu awalnya gue bikin link porto gue. Terus gue tawarin ke label-label kayak Universal, Trinity, Musica, Sony. Nanti kalo mereka suka ya ada aja.

Lo kan sebelumnya di kenal sebagai fotografer majalah dan stage. Lebih ke musik deh intinya. Itu semua ngebantu skill lo untuk directing gak sih?

Iya gue itu kan suka beauty shot. Makanya banyak videoclip gue cewek. Makanya jarang gue nge-direct band. Hampir semua cewek. Foto-foto gue pun kebanyakan cewek, beauty. Padahal pengen banget gue bikin videoclip band.

Untuk storyline biasanya Lo bikin sendiri?

Kalo clip gue bikin sendiri biasanya. Ya gue bikin cerita aja halu sendiri.

Untuk konsep itu dari lo sendiri atau dari pihak Label?

Brainstorming sih biasanya. Jadi gue dengerin lagunya dulu, terus gue kebayang ceritanya. Ya udah gue bikin storyline kasih ke mereka. Terus mereka kasih ke artisnya abis itu ketemuan. Pas ketemuan baru gue jelasin secara moodboard, jadi gue bikin stillomatic jadi mereka ada gambaran. Setelah itu di approved ya udah jalan. Atau ada juga mereka mau tambahin ini-itu ya kita combine. Ada yang 100 persen ganti, artisnya pengen gini-gitu. Ada yang combine. Gue presentasi bikin ppt. Lokasi gini, moodnya gini. Gue terbiasa gitu. Nah biasa yang ngerjain moodboard tim produksi gue. Mereka cari gambar dan aset-aset nya.

Produser lo sendiri? Atau ada Lagi?

Ada lagi. Produser gue yang nentuin budget produksi. Misalnya Label punya budget sekian, terus gue bikin cerita yang lebih dari angka tersebut. Nah itu nanti Produser gue yang ngasih tau gue. Dia jagain halu gue, yang ngebatesin dengan budget.

Untuk proses editing gimana?

Untuk foto? kalo editing foto komersil biasanya gue kasih editor gue. Kalo cover album itu gue edit sendiri. Kalo iklan gue pake editor.

Editor itu yang penting bisa ngedit. Fotografer gak bisa ngedit itu satu yang kurang menurut gue. Setidaknya harus tau, gak hanya naik turunin warna. Lo harus bisa ngerubah skin, bikin dia cantik, lo mesti tahu basic nya. Kalo editor gue udah tahu gue check lagi dan misalnya ada yang kurang gue bakal ngomong. Entah shadow-nya, dodge-nya gitu. Kalo lo gak tahu editnya kan lo bakal terima aja.

Soalnya gue lumayan bawel soal edit. Gue lumayan bawel juga soal make-up. Jadi gak sembarangan juga gue make make-up. Gak sembarangan.

Untuk make-up lo kerjasama dengan siapa?

Untuk make-up gue pake outsource sih biasanya. Biasanya gue pilih, misalnya untuk Marion Jola yang kulitnya ada dark gue pake make up siapa, BCL make up-nya siapa. Tergantung artis nya juga mereka udah ada make up artist nya sendiri atau belum.

Kalo misalnya untuk Brisia Jodie kan dia belum ada make up artist pribadinya. Gue tahu nih skin tone nya gimana dan cocoknya sama siapa. Gue ajak deh. Make up siapa, stylist nya siapa. Make up harus tahu jenis kulit orang, kalo enggak bakal belang.

Banyak juga make up yang DM ngajak kolaborasi. Biasanya gue bakal liat dia basic nya di make up wedding atau fashion. Kalo wedding biasanya jarang gue pake. Kalo untuk fashion itu masih ada kemungkinan gue ajak. Karena wedding dengan fashion beda. Untuk ngetesnya biasanya lo suruh make up bule aja. Lo tes aja. Karena gue orangnya detail. Misalnya gue foto artis A, nah nanti fotonya kurang kan blunder. Selain gak puas juga blunder kan. Gue gak mau gitu.

Biasanya make up yang gue pilih juga harus orang yang bisa bikin nyaman. Contoh gue moto Dian Sastro, gue tanya dulu nih ke Mba Dian make up nya mau siapa. Misalnya Mba Dian mau si A dan gue kenal, ya udah gue ajak. Jadi mereka ngobrol, cair gitu gak kaku diem.

Untuk perhitungan budget sendiri dari Lo gimana?

Pertama itu itung budget produksi. Misalnya start diangka 70 untuk soloist selanjutnya mereka ngomongin konsep. Setelah itu gue bayangin konsep mereka dan kalo masih masuk akal dengan budget 70 ya udah sikat di 70 aja. Kalo misalnya konsep mereka gak bisa ya udah gue bilang ke mereka ini di atas 70.

Iya artis dan label ikutan semua. Kita ngomongin deh ini budget segini, gue kasih mereka konsep gini-gini-gini. Tapi sebelumnya gue udah punya range modal berapa, margin berapa. Jadi begitu label ngasih angka A dan sesuai, ya udah berangkat aja.

Pernah mereka minta dua klip aja sekalian. Ya gue tambahin aja. Tapi ongkos pesawat berangkat di klip 1 dan ongkos pulangnya pisah di klip 2. Bikin selisih gitu. Jadi margin gue tetep aman. Biasanya gue bikin margin 30-20 persen dari total, itu udah gak bisa diganggu-gugat. Low nya 15 persen deh.

Itu juga tergantung artisnya. Misalnya kalo di label itu ada artis A, artis B dan artis C. Untuk artis A ya gue minta angka berapa bisa jadi di approved. Tapi beda untuk artis B dan C gue gak bisa ngasih harga yang sama dengan artis A, pastikan di tawar. Karena jualan mereka paling dominan di artis A, mereka tau pendapatan yang bisa mereka dapet dari si artis, baik dari viewers dan dampak offair artisnya apa. Jelas beda dari A, B dan C.

Pengalaman batal rilis ada?

Itu Gita Gutawa. Kalo itu kemungkinan waktunya rilisnya belum tepat. Ada juga yang belum kelar dan batal karena miskom antara label dan gue. Jadi yang awalnya udah approved tiba-tiba minta revisi.

Jadi cerita awalnya gue preview sama si A. Tiba-tiba pas preview final ada orang-orang lain nya. Gue udah feeling nih kalo banyak kepala gini pasti bakal beda. Mereka komplen, kok adegan nya gini? kok gambarnya gini? terlalu vulgar dan sebagainya. Padahal udah approve dan udah Ok sebelumnya. Akhirnya gue revisi 1 kali dan masih di komplen. Ya udah gak gue kerjain lagi.

Gimana cara Lo menyeleksi model?

Jadi model tuh kan ada model fashion, ada model untuk vulgar, ada juga model yang cuma untuk foto-foto biasa. Nah yang biasa gue hindarin itu model pria dewasa sama model foto-foto hunting. Gue pilih model catwalk atau fashion, karena mereka bisa gaya dan gak malu. Kalo model pria dewasa, jatohnya vulgar. Gue gak mau itu, gue mau seksi, vulgar tapi tetep yang terlihat fashion nya.

Untuk awal bikin portofolio Lo gimana?

Gue tuh dulu sering bikin video fashion. 1-3 video gitu, gue bikin sendiri, gue edit sendiri, gue warnain sendiri juga. Terus ada temen bikin acara fashion gue bikinin. Gue jadiin porto, nah itu modal gue. Nah akhirnya itu jadi showreel panjang.

Tahapan lo dalam mempelajari lighting gimana? Ikut short course kah?

Gue belajar sendiri, dari buku, youtube sama nanya. Gue pengen foto gini, lighting nya harus gimana. Sampai sekarang pun gue masih melakukan itu. Kalo gue liat orang lighting nya bisa unik gue cari di Youtube kalo engga gue nanya aja ke orang-orang itu. Walaupun itu anak baru ya, kan sekarang banyak tuh anak baru yang fotonya bagus-bagus.

Ada pertama kali gue moto proyek catalog Matahari, 50 baju. Lighting kan itu, bukan panggung. Gue nanya iya-in aja, malemnya gue belajar. Terus gue nanya sama temen gue itu Rio Cocobi, akhirnya gue diajarin tuh tata lampunya gimana, udah gue begadang tuh semaleman. Besoknya gue dateng foto jam 8 ke studio. Set up, sambil liat contekan. Hahaha. Gue tes satu frame, oh masih gelap. Terus gue naikin lighting nya. Hahahaha.

Tapi lo cepet juga ya buat belajar itu semua?

Ya Alhamdulillah.

Gak ada niatan buka workshop dengan semua ilmu yang Lo punya?

Enggak sih. Gue bukan tipikal orang yang suka ngomong banyak. Untuk ngomong di depan umum juga gak terlalu pede ya kalo lagi sober. Hahahaha.

Menarik nih. Biasanya Lo kalo kerja minum-minum gitu gak?

Kalo lagi proses suting malah biasanya gue rada mabok. Hahaha. Di riders gue itu ada minuman. Produser gue tau lah. Misalnya kayak kemaren suting iklan tiga hari. Gue selalu bilang “ada budget gak yang gak bisa di trace sama finance?”. Karena gak mau gue ketahuan sama tim finance gue ada minuman. Hahaha. Walaupun tim gue sendiri ya. Pokoknya gue minta Mc Callan dua. Tapi gak mabok banget ya, gue taro tumbler aja udah. Kan iklan biasanya ada client ikut juga gak enak kalo keliatan mabok.

Bagaimana dengan Film? Udah ada niatan bikin?

Gue pernah bikin film dokumenter, BCL is me BCL. Tadinya mau tayang di salah satu platform TV on Demand. Tapi ada masalah di copyright. Jadi ada beberapa footage yang gue ambil dari salah satu TV Swasta. Jadi sekarang tayangnya di Youtube dan dijadiin 4 seri. Itu jadi karya dokumenter gue yang gak ada sensor, ada omongan “anjing”, “ngentot”. Durasi totalnya tuh sekitar 1 jam 20 menit. Nah itu juga jadi portofolio gue.

Karya yang paling lo banggain sejauh ini apa sih?

Kalo video clip mungkin Melly Goeslaw ya yang sama siapa gitu duet, gue lupa. Gue suka shoot-shoot minimalis gitu sih. Yang gue gak suka juga ada, Syahrini contohnya.

Kalo foto stage sih gue paling suka Weezer waktu konser disini. Oh sama Avril Lavigne yang pertama kali. Gue foto, terus gue di DM di twitter sama Avril, dia minta Hi-res nya. Akhirnya gue kasih, gue anterin ke Hotel Mulia gue inget banget tuh, dia bayar 200 Dollar tuh waktu itu. Terus sama dia diprint dan dipasang di studio nya dia tuh kalau gak salah.

Oh pernah juga SUM 41 gue foto. Itu Fender yang ngontek gue, email. Minta izin boleh gak fotonya di masukin ke website kita gitu. Kirim yang ini aja gak usah Hi-res gakpapa kata mereka. Dulu tuh gue punya website pribadi gue yang isinya foto-foto stage, nah mereka ambil dari situ. Hahaha.