Cetak Biru Bujangan Paling Urban di Sepanjang Sejarah Seni Jalanan Tanah Air Kita

Untuk setiap lekuk, garis, gores, warna serta arti yang terkandung dalam coretan indah berdiameter 1 meter di tembok kusam pinggir jalan. Bersenjatakan cat semprot, nyali dan adrenalin yang membumbung di kepala karya eloknya, dicipta serta sukses menghias penjuru tembok-tembok berdebu yang terlihat kumuh sebelum kehadirannya.

Bentuk bunganya seolah berkata lebih jamak nan lugas dibanding satu baris kata yang berputar-putar. Belum lagi dengan gelut juang tanpa akhir pada ranah tercinta street art yang melahirkan seribu jalinan pertemanan antar kota, pulau hingga benua, yang terpaut ribuan kilometer jauhnya. Bujangan Urban bercerita banyak mengenai pandangan hidup, graffiti, Gardu House, jejaring luas, dan kelananya ke banyak tempat sarat kebahagiaan.

Gimana ceritanya Lo bisa nyebur di ranah street art ini?

Sebenernya gue dari kecil udah demen banget nyoret-nyoret pakai pylox ya. Nama-nama geng rumah, nama-nama geng sekolah. Terus bokap gue dulu teknisi gitu, terus dia kayak punya banyak spray paint gitu. Nah gue kecil tuh suka nyolongin itu buat tagging atau buat coret-coret. Nah akhirnya sampai di waktu gue kuliah, ketemu temen-temen yang sama hobi. Juga gara-gara itu, gue banyak main ke kota-kota lain. Gara-gara graffiti ya gue punya banyak temen dan sampai akhirnya sekarang bener-bener kecebur ya. Bukan kecebur lagi sih, gue udah berenang sambil nyari ikan di kolam itu.

Gue tuh dari 2000an awal ya sampai sekarang udah 15 tahun lebih. Dari awal tuh gue suka nyoret-nyoret doang terus akhirnya ketemu temen-temen Artcoholic satu geng gue. Dan dari situ gue banyak belajar, banyak cari tahu dan akhirnya gue mempelajarinya bukan tentang artistiknya lagi. Tapi tentang kalcernya, tentang gimana cara lo respect ke orang-orangnya. Lebih kayak gitu sih. Akhirnya kita bikin Gardu House, berlanjut ke festival. Terus udah jadi penghasilan juga sih. Kayak lo jual karya lo, diundang pameran atau bikin kolaborasi dengan brand, segala macem.

Di scene ini banyak yang datang dan pergi. Tapi kalo lo bisa menghasilkan buat diri lo, gue rasa lo akan bisa bertahan sih.

Apa yg bikin street art menantang dan asik menurut Lo? Legal dan Ilegalnya kah?

Kalo gue secara pribadi di luar konteks ilegal atau legal sih gue lebih suka pertemanan nya. Jejaring baru nya itu sih. Karena kita bisa gambar dengan banyak orang, bisa banyak tahu temen-temen di kota lain, bahkan negara lain. Kalo masalah ilegal atau legalnya menurut gue itu bagian kecilnya. Tapi semangat pertemanan nya itu yang lebih penting sih.

Gue sangat suka gambar di tempat ilegal maupun legal, gue gak peduli. Tapi pertemanan itu jauh lebih penting menurut gue.

Tempat ilegal ya lo tanpa minta izin, lo hajar tembok-tembok yang emang gak boleh tapi tetep lo sikat. Ya emang itu udah kalcernya sih. Dan gue pun masih ngelakuin banget sampai sekarang. Karena menurut gue adrenalinnya sih yang gak bisa dibeli. Lo harus buru-buru, liat situasi, banyak part lain. Jadi graffiti tuh menurut gue kayak organize crime gitu. Lo harus tau, harus ngegambarin dulu aman atau nggak tempat, jam berapa ramainya, jam berapa gak ada security nya. Lebih ke hal-hal kayak gitu.

Banyak orang jago gambar, tapi belom tentu mereka punya nyali untuk gambar di jalan. Karena menurut gue di jalan tuh nyali yang paling pertama, lo mau jago se-apa pun, kalo lo gak punya nyali, ya lo gak akan hilang tuh di scene ini. Masalah itu pasti, tapi gimana lo keluar dari masalah itu sih lebih penting.

Gimana cerita Lo berurusan dengan pihak keamanan?

Belum lama gue ketangkep di Jogja, segala macem. Tapi menurut gue itu gak ngelunturin, justru malah bikin semangat baru gue dan bikin gimana caranya gue berfikir biar gak ketangkep lagi gambar di jalanan. Gambar itu tentang lo observasi tempat, liat sikon (situasi kondisi) gimana. Jadinya kita banyak tahu kayak “wah males ah gue gambar malem minggu, karna banyak intel atau security yang muter” itu lo mesti tahu.

Kayak gue kemarin ketangkep di Jogja tuh bukan karena gambar. Tapi karena kondisi disana lagi rawan pembacokan di jalan gitu-gitu oleh geng-geng sekolah. Jadi lo bisa banyak belajar tentang Kotanya. Setiap kota tuh beda-beda, ada kota yang santai, ada kota yang habis magrib sepi, ada juga kota yang malah habis magrib orang-orang keluar. Ya jadi lo belajar tentang kota itu sih.

Apa yang membuat Lo suka berkelana ke penjuru tempat? Gimana menyiasati hobi itu?

Ya emang kadang-kadang gue ke kota yang jauh lebih mahal, tapi lo butuh sesuatu semangatnya. Karena gue bukan ngeliat effort yang gue keluarin, tapi gue dapet hasil yang baru. Ya apapun yang kita suka pasti punya effort-nya sih. Tapi punya juga hasil yang baru.

Kenapa gue sering jalan-jalan keluar kota karena jejaring itu jauh lebih menarik. Lo bisa kolaborasi dengan teman-teman di kota lain, bisa kenal kalcernya. Dan gue malah banyak banget main ke kota-kota atau tempat lain itu bukan sama anak-anak graffiti. Tapi gue main sama anak-anak motor, temen-temen musik gitu. Itu karena gue pengen insight yang beda.

Hampir 2 dekade berenang di kolam ini. Gimana lo melihat street art dulu dan sekarang?

Dulu tuh di tahun awal-awal 2000an cuman ada satu merk spray paint ya. Tapi sekarang udah semuanya ada. Apa yang kita liat di internet atau di negara lain yang lebih maju gitu di sini udah ada juga. Terus juga sekarang, teman-teman Indonesia itu kualitasnya udah diperhitungkan. Secara skill sampai semuanya. Ya karena semuanya udah ada. Gak kayak dulu. Dulu tuh kayaknya susah banget. Dulu kayak caps gitu aja kita harus ngakal-ngakalin bikin. Sekarang lo mau nyari caps apapun juga ya udah ada. Lo mau nyari kaleng apapun juga udah tersedia.

Gimana beda ranah graffiti lokal dengan luar negeri? Signifikan kah?

Yang ngebedain scene graffiti Indonesia sama scene graffiti luar? Di Indonesia tuh gotong royongnya beda banget sama diluar. Beda banget. Banyak temen-temen gue di luar pas dateng ke Indonesia ngomong “Di negara lo tuh beda banget”. Di negara mereka tuh cuman punya close friend, kalo di Indonesia itu semua temen. Jadi bisa saling ngebaur, saling ngebantu.

Pernah jenuh dengan ranah street art yang Lo tekuni ini?

Gue sering banget dapet titik jenuh, tapi karena gue menyukai hal yang lain kayak nge-band, masak dan lain-lain, ya gue ngelakuin hal yang lain aja dulu. Atau keluar kota dan rahat sejenak dari urusan graffiti atau gue belajar memasak. Jadi ketika lo pulang lo punya ide-ide baru.

Tapi gue sekarang malah mencari tempat-tempat produksi baru. Jadi kayak “apa sih yang bisa gue kerjain?”. Contohnya gue ke Pekalongan, gue belajar bikin batik dan cara-cara tradisional. Karena menurut gue Indonesia itu banyak banget yang bisa di kulik dan sayang banget kalo lo gak manfaatin itu.

Gimana regenerasi street art di Indonesia hari ini menurut Lo?

Regenerasi nya tuh menurut gue OK. Canggih, secara skill bagus tapi secara jatidirinya kurang. Kalo ngomongin skill suruh gambar apapun bisa tapi karakter dirinya banyak yang kurang. Karena ya sekarang banyak yang belajar dari sosial media. Terlalu cepet, yang harusnya dia tahu sampai D dia udah bisa tahu sampai Z. Jadi kayak banyak proses yang hilang. Karena menurut gue, proses tuh gak akan menghianati hasil.

Sosial media sendiri menurut Lo gimana?

Gue pernah ngalamin ini itu segala macem. Di hujat di sosial media pun pernah karena gue gambar di tempat yang gak sewajarnya. Ya tapi di situ gue jadi banyak banget belajar, banyak banget cari tahu. Oh kita harus cerdik ya, bukan harus pinter. Harus cerdik menggunakan sosial media, karena itu jadi media, bukan tempat diri lo sebenarnya. Banyak orang yang berfikir sosial media kan hidupnya. Kalo gue gak ngeliat itu semua sebagai hidup gue. Itu cuman alat gimana caranya lo lebih cerdik sih.

Akan seperti apa Bujangan Urban di 2020?

Tahun 2020 itu jadi tahun dimana gue harus bisa bekerja sama dengan banyak orang. Dalam bentuk apapun dan medium apapun, dan dengan siapapun.

Gue gak ngebatesin tapi gue selektif banget. Nah yang sekarang ini gue pengennya lebih berantakan gitu. Balik ke tahun 2000an gue ketemu banyak orang nah sekarang gue mau berkolaborasi sama siapapun. Gue gak ngeliat hasilnya, gue pengen ngeliat prosesnya.

Kayak nge-challenge diri lo yang biasanya selama ini lo bangun siang. Terus dirubah lo pagi harus ketemu orang, ngobrol. Nah itu menurut gue challenge buat diri gue sih. Gue gak tahu itu penting buat orang lain apa enggak. Tapi menurut gue itu penting buat diri gue gimana caranya lo melihat suatu prespektif baru lagi.

Ada kalimat yang Lo pegang teguh untuk hidup ini?

Kalo menurut gue sih jangan pernah lupa lo darimana sih. Kalo lo dari jalanan walaupun nanti lo harus ada di tahap yang lain ya jangan pernah lupa kalo lo dari jalan. Lo mau setinggi apapun tapi jangan sampai lupa lo masih nginjek tanah. Gue inget banget waktu pameran tunggal gue di 2008 tuh gue bikin keyword“Yang Sombong Dimakan Zaman, Yang Songong Dimakan Teman”. Maksudnya ya kalo lu sombong dengan karya lo, lo akan hilang sih. Tapi kalo lo songong sama temen lo, lo bisa dimakan temen lo. Lo bisa dimatiin orang.

Simak Video Wawancara Selengkapnya di Youtube Vantage Indonesia Official